Extend disk CentOS Virtual Server pada VMWare Vsphere

menambahkan disk pada virtual server centos logical volume di VMWare Vsphere

tulisan ini sebagai catatan pekerjaan agar tidak lupa dan sebagai Portofolio, kali aja ada yang lirik 😀

  1. harus login dulu ke dashboard Vspere nya.
  2. kemudian, pilih VM yang akan di extend disknya, dan klik kanan, dan pilih edit setting.

Screenshot_737

Screenshot_738

lalu kamu bisa edit jumlah disknya mau jadi berapa. setalh itu , klik Oke.

 

5. lanjut, SSH ke CentOS servernya. ketik fdisk -l untuk mengetahui diskname dan apakah disk sudah tertambah

[root@localhost /]# fdisk -l

Disk /dev/sda: 2199.0 GB, 2199023255552 bytes, 4294967296 sectors
Units = sectors of 1 * 512 = 512 bytes
Sector size (logical/physical): 512 bytes / 512 bytes
I/O size (minimum/optimal): 512 bytes / 512 bytes
Disk label type: dos
Disk identifier: 0x0009a189

 Device Boot Start End Blocks Id System
/dev/sda1 * 2048 2099199 1048576 83 Linux
/dev/sda2 2099200 419430399 208665600 8e Linux LVM

Disk /dev/mapper/centos-root: 53.7 GB, 53687091200 bytes, 104857600 sectors
Units = sectors of 1 * 512 = 512 bytes
Sector size (logical/physical): 512 bytes / 512 bytes
I/O size (minimum/optimal): 512 bytes / 512 bytes


Disk /dev/mapper/centos-swap: 8455 MB, 8455716864 bytes, 16515072 sectors
Units = sectors of 1 * 512 = 512 bytes
Sector size (logical/physical): 512 bytes / 512 bytes
I/O size (minimum/optimal): 512 bytes / 512 bytes


Disk /dev/mapper/centos-home: 151.5 GB, 151523426304 bytes, 295944192 sectors
Units = sectors of 1 * 512 = 512 bytes
Sector size (logical/physical): 512 bytes / 512 bytes
I/O size (minimum/optimal): 512 bytes / 512 bytes

oke, sudah tertambah ya jadi 2 TB. lanjut ketik fdisk /dev/sda dan seperti langkah2 dibawah ini

[root@localhost /]# fdisk /dev/sda

WARNING: The size of this disk is 2.2 TB (2199023255552 bytes).
DOS partition table format can not be used on drives for volumes
larger than (2199023255040 bytes) for 512-byte sectors. Use parted(1) and GUID 
partition table format (GPT).

Welcome to fdisk (util-linux 2.23.2).

Changes will remain in memory only, until you decide to write them.
Be careful before using the write command.


Command (m for help): p

Disk /dev/sda: 2199.0 GB, 2199023255552 bytes, 4294967296 sectors
Units = sectors of 1 * 512 = 512 bytes
Sector size (logical/physical): 512 bytes / 512 bytes
I/O size (minimum/optimal): 512 bytes / 512 bytes
Disk label type: dos
Disk identifier: 0x0009a189

 Device Boot Start End Blocks Id System
/dev/sda1 * 2048 2099199 1048576 83 Linux
/dev/sda2 2099200 419430399 208665600 8e Linux LVM

Command (m for help): n
Partition type:
 p primary (2 primary, 0 extended, 2 free)
 e extended
Select (default p): p
Partition number (3,4, default 3): 3
First sector (419430400-4294967295, default 419430400): 419430400
Last sector, +sectors or +size{K,M,G} (419430400-4294967294, default 4294967294): 4294967294
Partition 3 of type Linux and of size 1,8 TiB is set

Command (m for help): w
The partition table has been altered!

Calling ioctl() to re-read partition table.

WARNING: Re-reading the partition table failed with error 16: Device or resource busy.
The kernel still uses the old table. The new table will be used at
the next reboot or after you run partprobe(8) or kpartx(8)
Syncing disks.

kamu bisa reboot VM nya, atau ketik partprobe , saya pilih reboot saja biar hackul yakin.

kemudian ketik vgs untuk mengetahui volume groups

[root@localhost ~]# vgs
 VG #PV #LV #SN Attr VSize VFree
 centos 1 3 0 wz--n- <199,00g 4,00m

oke, disitu nama volume groupnya centos

kemudian, ketik lsblk, untuk mengetahui letak dan nama disknya yang baru

[root@localhost ~]# lsblk
NAME MAJ:MIN RM SIZE RO TYPE MOUNTPOINT
sda 8:0 0 2T 0 disk 
├─sda1 8:1 0 1G 0 part /boot
├─sda2 8:2 0 199G 0 part 
│ ├─centos-root 253:0 0 50G 0 lvm /
│ ├─centos-swap 253:1 0 7,9G 0 lvm [SWAP]
│ └─centos-home 253:2 0 141,1G 0 lvm /home
└─sda3 8:3 0 1,8T 0 part 
sr0 11:0 1 1024M 0 rom

sda3 adalah nama disk yang baru itu. lalu, kita tambahkan disk yang baru itu pada volume group centos dengan perintah :

[root@localhost ~]# vgextend centos /dev/sda3
 Volume group "centos" successfully extended

lanjut, kita lihat dulu, apakah command diatas berhasil, yaitu volume goups sudah tertambah :

[root@localhost ~]# vgdisplay centos | grep Free
 Free PE / Size 473088 / 1,80 TiB

sudah tertambah ya, jadi 1.8 TB. lanjut , kita extend, nah disini bebas, mau extend full, atau beberapa sesuai kebutuhan, dan juga, yang di extend sesuai mount point, ya istilahnya bagi-bagi kuelah. ada beberapa mount point pada volujme group, khususnya centos, ada root,swap, dan home disini saya akan extend yang root saja dengan menambahkan 500GB dari 1.8 TB.

[root@localhost ~]# lvextend -L+500G /dev/centos/root 
 Size of logical volume centos/root changed from 50,00 GiB (12800 extents) to 550,00 GiB (140800 extents).
 Logical volume centos/root successfully resized.

setelah di tambahkan, tinggal proses sync meta data dengan perintah growfs

[root@localhost ~]# xfs_growfs /dev/centos/root
meta-data=/dev/mapper/centos-root isize=512 agcount=4, agsize=3276800 blks
 = sectsz=512 attr=2, projid32bit=1
 = crc=1 finobt=0 spinodes=0
data = bsize=4096 blocks=13107200, imaxpct=25
 = sunit=0 swidth=0 blks
naming =version 2 bsize=4096 ascii-ci=0 ftype=1
log =internal bsize=4096 blocks=6400, version=2
 = sectsz=512 sunit=0 blks, lazy-count=1
realtime =none extsz=4096 blocks=0, rtextents=0
data blocks changed from 13107200 to 144179200

kemudian lihat, apakah sudah tertambah

[root@localhost ~]# df -h
Filesystem Size Used Avail Use% Mounted on
devtmpfs 3,9G 0 3,9G 0% /dev
tmpfs 3,9G 0 3,9G 0% /dev/shm
tmpfs 3,9G 8,8M 3,9G 1% /run
tmpfs 3,9G 0 3,9G 0% /sys/fs/cgroup
/dev/mapper/centos-root 550G 50G 501G 10% /
/dev/sda1 1014M 194M 821M 20% /boot
/dev/mapper/centos-home 142G 109G 33G 77% /home
tmpfs 783M 0 783M 0% /run/user/0

 

Bagikan saja, itu tidak berat

Mitigasi host yang menjadi bot

awalnya saya hanya melakukan rutinitas pengecekan firewall di kantor yang saya tangani.

dari hasil monitoring, ada lalu lintas yang tidak wajar dari salah satu host. kemudian saya mencoba mencari tau lebih jauh.

aktifitas tidak wajar

aktifitas tidak wajar

dari gambar diatas, dapat diketahui bahwa host tersebut berasal dari farmserver, dimana aktifitas outgoing yang tidak normal menuju port tertentu.

mitigasi selanjutnya saya remote SSH server tersebut. hal pertama yang saya cek adalah konsumsi resource

resource penuh

resource penuh

selain resource penuh, ada proses yang tidak wajar berjalan pada server, saya mitigasi lebih jauh terkait proses tersebut dengan melihat lebih rinci dengan perintah :

ps aux | grep netsnd

proses tidak wajar

proses tidak wajar

hasilnya adalah gambar diatas.  ada proses yang menjalankan file tttt yang targetnya random. oke, disini sudah jelas kalau memang aneh. saya lanjutkan migitasinya dengan mencari keberadaan file tttt dan kemudian membaca isi file tersebut,

letak file tttt dan rekan2 nya

letak file tttt dan rekan2 nya

dari hasil pencarian, menemukan letak file tersebut, kemudian saya membaca isi dari file tersebut dan file-file lainnya.

menjalankan nmap

menjalankan nmap

dari sana dapat dibaca, bahwasannya, proses yang tidak wajar tersebut adalah menjalankan perintah nmap pada host random di internet.

proses tersebut akan memakan resource, baik CPU, RAM dan Network.

darisana sudah bisa disimpulkan, bahwa server tersebut sudah menjadi ROBOT yang dikendalikan oleh orang lain diluar sana untuk proses-proses yang dia inginkan.

oiya, selain menjalankan perintah nmap, rupanya server tersebut juga digunakan untuk mining

miner

miner

siapa pelakunya ? bagaimana cara masuknya ? 

diperlukan mitigasi lebih dalam untuk mengetahui pelakunya, sementara ini, server tersebut saya karantina agar tidak berproses sementara waktu, dengan demikian, aplikasi diserver tersebut juga tidak dapat diakses sampai dengan waktu yang belum ditentukan.

terima kasih telah mau membaca. :*

Bagikan saja, itu tidak berat

Mengatasi masalah mailer LPSE

masalah ini pertama muncul saat saya mendapat laporan dari UKPBJ bahwasannya penyedia tidak mendapatkan balasan email, baik pendaftaran maupun reset password

hal yang saya lakukan adalah login ke server, memastikan koneksi ke mailer lkpp terkoneksi, setelah saya cek, rupanya tidak terkoneksi mailernya dari server lpse ke server lkpp.

status connect, tapi tidak respon

status connect, tapi tidak respon

pengujian dengan mengetikkan perintah

telnet mail.lpse.lkpp.go.id 465

kemudian, saya doble check dengan telnet dari laptop local saya. hasilnya

nah ini yang benar

nah ini yang benar

rupanya error terjadi karena server mail lpse lkpp IP nya berubah. cara perbaikan di server lpse nya adalah dengan melakukan edit file hosts, dengan perintah

nano /etc/hosts

sesuaikan seperti ini

sesuaikan seperti ini

jika sudah, jangan lupa save, kemudian lakukan perintah pengujian telnet seperti diatas

telnet mail.lpse.lkpp.go.id 465

dan pastikan, responnya sudah seperti gambar dibawah ini :

nah ini yang benar

nah ini yang benar

jika sudah seperti gambar tsb, berarti sudah berhasil di perbaiki dan silahkan di coba dengan mendaftarkan penyedia,

SARAN : gunakanlah mailer sendiri, karena mialer LKPP saya lihat sudah ngos ngosan.

 

terima kasih.

 

Bagikan saja, itu tidak berat

Analisa Sistem dan Infrastruktur untuk pemecahan masalah ( khusus pemula )

halo semua, seperti biasa, nulis untuk kebutuhan catatan saja bagi saya. atau bisa juga sebagai Portofolio, kali aja artikel saya ini di lirik sama seseorang yang sedang membutuhan jasa saya. hehehe wkwkwk. judulnya itu analisa sistem dan infrastruktur untuk pemecahan masalah.

oiya, artikel ini khusus pemula, untuk yang sudah Pro = Profesional, jangan dibaca. karena saya bisa diketawain. wkwkwkwkw begitu. karena ini analisa abal-abal alias sembarangan. saya sendiri baru pertama kali melakukan analisa se kompleks ini. permasalah ini sudah beberapa bulan terjadi, dan saya baru sempat nulisnya sekarang.

berawal dari laporan client, bahwa aplikasinya lambat di akses. errornya itu lo yang bikin menarik. :

error tcp

error tcp

dari error diatas, rata-rata mahluk hidup di muka bumi ini pasti menduga ada masalah dengan jaringan, lalu mereka akan berasumsi bahwa bandwith di servernya bermasalah. karena mereka buka yutub aman kok, dan web-web lain aman. bandwith servernya nih pasti. gitchu~~~

btw, wait… eh, itu di akses jam 11 malam loh, (lihat pojok kiri atas). harusnya, jam segitu bandwith server gak tinggi. oke deh, untuk memanstikan, saya terpaksa hubungi pihak provider, apakah benar, pada jam segitu bandwith mentok. dan jawabannya, tidak. mentoknya kalo siang wkwkwkw.

oke, kita bahas yang benerannya, error tersebut terjadi karena ada lost koneksi dari client (HP) ke server aplikasi. penyebabnya ? bisa jaringan di client, jaringan di server, query, bandwith, daaaaaaaann server yang terlalu sibuk, gak tau deh ngapain dan lain-lain, banyak deh. oke, kita eliminasi masalah, ini yang penting, bisa eliminasi. seperti indonesian idol aja ya. wkwkkw

A. eliminasi permasalahan

  1. internet client bermasalah? tidak mungkin. karena doi bisa buka yutub dan web web lain
  2. trafik network server bermasalah, ? tidak mungkin juga. karena itu diakses jam 11 malam, yang begitu di konfirmasi ke pihak provider juga aman.
  3. logic dari aplikasi, ? bisa jadi. mari kita cek untuk memastikan.
  4. utilitas server bermasalah ? bisa jadi, mari kita cek untuk memastikan.

B. cek utilisasi server

kemudian, saya akses server. hal pertama yang dilakukan adalah ketik htop . wkwkw, ini perintah paling lazim dilakukan untuk liat kondisi server.

dan ternyata, benar… resourcenya CPU nya tinggi banget. nah, ada apa ini ? wah wah.. kok bisa. ini yang bikin error disisi usernya

mentok cuk

mentok cuk

wealah, kok bisa ya CPU 16 core mentok. ini server ngapain ya ? seperti sedang dipakai mining Bitcoin ajah, wkwkkw. sek. kok ya jadi kepikiran ya mining Bitcoin pake server, lumayan juga buat nambah asupan gizi dimasa pandemi gini, wkwkwkw. wes wes sadar.

agak aneh bagi saya, dan bagi teman-teman yang saya tanyai. apalagi setelah melihat dari fungsi aplikasi, kegunaan, jumlah user akses, dan logicnya. 16 core VCPU harusnya udah lebih dari cukup.

nah, bagi orang yang panikan, biasanya langsung buru-buru untuk menjustifikasi masalah pada cpu yang penuh, dan harus di tambah, tidak main-main, 4 kali lipat sekaligus. wew, emangnya mau bikin Data Center Bos pakai 64 core ??? 😀 lagian, belum tentu kan masalahnya teratasi ????. tenang, mari kita cari tau masalahnya lebih dalam.

C. cek aplikasi yang memakan resource

ada dua aplikasi yang tertinggi memakan resource dari server tersebut, yang pertama database, yang kedua web server. saya melakukan penangkapan slow query log pada kedua aplikasi tersebut. yang pertama backend web server hasilnya :

Screenshot_2

benar, aplikasi tersebut menggunakan engine php untuk menjalankannya. perlu diingat, php itu bukan akronim dari Pemberi Harapan Palsu , ya.

dari error php tersebut mengarah ke database.

Screenshot_1

benar, satu query di eksekusi sampai dengan 15 -20 detik, panteslah error disisi clientnya TCP error.karena server gagal melayani permintaan dari client.

sampai disini, sysadmin harus berkomunikasi dengan Programmer dan Database Engineer. harus ada hubungan yang harmonis antara ketiga elemen tersebut.

hubungan ini tidak akan terjadi jika sebuah project hanya di handle oleh satu orang saja. biasa di sebut Full Stack Developer. dia programmernya, dia database enginernya, dia juga sysadminnya. bisa mabok darat doi. wkwkwkw

sysadmin menanyakan kepada Database engineer, apakah query pada aplikasi sudah di sederhanakan secara maksimal. jika jawabannya sudah, namun masih terdapat error slow query log. maka harus mencari penyebab lainnya.

D. pengecekan di sisi perangkat.

pengecekan dilanjutkan disisi perangkat. yang berhubungan dengan itu adalah perangkat Input Output. ada dua, NIC dan Disk. saya cek NIC terlebih dahulu. setelah di cek, NIC dalam kondisi baik. NIC dengan 10 Gbps dapat dilewati dengan mulus oleh data-data yang di transfer.

kemudian say cek Disk. untuk cek disk, bisa menggunakan hdparm, fdisk, dll, banyak toolsnya, disini saya menggunakan fio. yaitu aplikasi untuk mengecek Read & Write pada Disk. dan, setelah di cek ini hasilnya :

iops

iops

FYI, server ini masih menggunakan HDD , IOPS segitu untuk digunakan aplikasi yang trafik dan Read Write datanya tinggi, sangat jelek, bahkan bisa dikatakan jeblok. lihat saja Readnya, hanya 38.

beberapa orang yang pasrah dengan keadaan, maksudnya ya hanya punya server itu dan gak mungkin upgrade, maka akan mengakali dengan memecahnya menjadi banyak bagian aplikasi pada server.

untuk aplikasi, bisa menggunakan teknologi kekinian yang biasa di kenal Microservices. bisa di baca disini : https://medium.com/codelabs-unikom/microservices-apaan-tuh-b9f5d56e8848

untuk database, bisa upgrade ke yang lebih mumpuni untuk pengolahan data besar, Postgresql, atau Monggo DB lebih sangat bagus. setelah itu di cluster. Read dan Write database di pisah, menggunakan Proxy. pasti akan jadi pekerjaan berat nan keren. ya gimana lagi, adanya server itu. wkwkwkw

solusi yang kedua, upgrade SSD, maka masalah IOPS beres. begini penampakan IOPS yang menggunakan SSD

iops2

jauh banget kan ya ? hehehe

oke. lanjut.

pada kasus ini, server sudah upgrade menggunakan SSD, dan ternyata, aplikasi sudah beres, aman dan kenceng.

coba deh di lihat CPU nya, pasti tidak load mentok lagi. karena query yang di Read dan Write di Dsik tidak antri, tidak lama lagi waktunya, otomatis, CPU juga tidak bekerja keras lagi. dan loadnya menurun.

sampai disini saya tidak cek server lagi dari sisi sistem Operasi, karena sudah di handle oleh sysadminnya. saya hanya menyediakan SSD.

jadi, tidak perlu upgrade CPU kan ? bayangkan saja jika harus upgrade CPU, larang regone Rekkkkkk. dan kerjaannya ribet Rekkkk. kudu backup data, matiin server, bongkar, halah, mumet. semetara aplikasi diburu kudu running dan yang lebih kacau, bisa jadi setelah upgrade CPU masalah tidak teratasi.

Mal Praktek Rekkkk jenenge neng dunia kedokteran. 😀

yoweslah, sekian aja, yang penting client udah tersenyum lebar karena aplikasinya udah aman. disitu saya merasa dipuasin oleh client . walaupun clientnya LANANGAN.

Bagikan saja, itu tidak berat

Disable akses root pada phpMyAdmin

phpmyadmin

phpmyadmin

jutaan orang tidak menyadari, bahwa root akses dapat membayakan dirinya sendiri..

melakukan disable root, baik itu login maupun akses, itu memang pedih. bagi sebagian orang yang tidak tau, hehe

metode ini disebut-sebut merenggut kenyamanan dari seorang developer, padahal, yang namanya developer, itu kan sebelum live di production, ya dibuatnya di developer. nah, di production, itu memang harus benar-benar di konfigurasi dengan aman, salah satunya dengan disable root login/akses. jadi kalau production, jangankan root akses, phpmyadmin juga pasti tidak ada, port database juga tidak ada. ya pokoknya seperti itulah, hehehe,

mudah-mudahan kalian mengerti, karena saya tidak sedang berhasrat menulis saat ini. 😀

studi kasusnya linux ubuntu 16

pertama, edit file konfigurasi :

vi /etc/phpmyadmin/config.inc.php

allowroot

allowroot

temukan kata-kata tersebut dalam file yang di edit, pastikan valuenya FALSE

jika belum ada, bisa ditambahkan sendiri

$cfg[‘Servers’][$i][‘AllowRoot’] =FALSE;

kemudian save, dan restart web servernya.

systemctl restart apache2

 

Bagikan saja, itu tidak berat

menambahkan kapasitas “diluar jangkauan” pada nextcloud

kasusnya begini, pada server nextcloud yang saya buat, kapasitas penyimpanan hanya saya sediakan sebesar 10 TeraByte, sementara ada user yang meminta kapasitas penyimpanan lebih besar daripada itu, saya juga bingung, doi mau nyimpan apa di server sampai minta sebesar itu, film india kali, hehehehe…

untuk menyelesaikan kasus tersebut. hal yang saya lakukan adalah :

  1. menambahkan kapasitas harddisk server nextcloud
  2. membuat pastisi terpisah pada server untuk user tersebut
  3. attach harddisk tersebut pada akun yang meminta.

point 1 saya selesaikan dengan membuat volume, FIY , cloud servernya menggunakan openstack, jadi saya bisa membuat volume untuk saya attach pada server nexcloudnya. tutorialnya belum ada, nanti nyusul deh.

point ke 2, saya selesaikan setelah membuat volume pada point satu, caranya :

Mempartisi harddisk linux yang lebih dari 2 TB

point ke 3, saya selesaikan dengan langkah-langkah berikut :

login nextcloud

login nextcloud

yang pertama harus login admin dulu, tanpa login admin, kamu bukan apa-apa,. hehehe

setelah login, pada admin, pilih menu settings

setting

setting

kemudian, kamu pilih menu external storages pada Administration

nextcloud

nextcloud

kemudian mulai untuk attach pada akun nextcloud. disini karena bentuknya volume yang saya atatach pada server tersebut, maka saya pilih metodenya local , memasukkan folder berikut akun mana yang di kehendaki. lalu klik centang di sebelahnya.

external storages

external storages

Bai the wayyy, selain metode local, ada juga metode-metode lain, misalnya SFTP , amazon dan lain lain.

sampai disini , sudah selesai. mudah kan.?

Bagikan saja, itu tidak berat

Mempartisi harddisk linux yang lebih dari 2 TB

halo, pada tutorial kali ini adalah cara bagaimana mempartisi harddisk linux yang lebih dari 2 TB.

kasusnya adalah saya membuat volume hdd sebesar 20 TB dan saya attach ke instance server, namun gagal mempartisi menggunakan perintah yang umum, yaitu fdisk.

setelah saya cari tau melalui om google, perintah untuk mempartisi harddisk di linux yang lebih dari 2 TB itu menggunakan perintah parted. oke, cekidot.

fdisk

fdisk

langkah awal adalah memastikan hdd sudah ada di server dan termuat dalam disk mana dengan mengetik perintah :

fdisk -l

dari gambar diatas, hdd sudak berada diserver yang termount di /dev/vdc sebesar 20 TB

parted

parted

langkah selanjutnya adalah mengetikkan perintah parted :

parted /dev/vdc

lalu masukkan perintah-perintah seperti gambar diatas sampai dengan perintah quit.

setelah quit, kini saatnya membuat file system pada harddisk dengan perintah :

mkfs.ext4 /dev/vdc

mkfs.ext4 /dev/sdb1

mkfs.ext4 /dev/vdc

sampai done.

kemudian membuat folder untuk mounting harddisk tersebut, bisa juga di folder yang telah ada, misalnya /media atau /mnt. setelah folder tersedia, berikutnya ketikkan perintah mount :

mount /dev/vdc /mnt

kemudian cek dengan perintah : df -h

Screenshot_1059

harddisk sudah termounting ke folder dan dapat digunakan.

Bagikan saja, itu tidak berat

Troubleshoot web server yang “lelah” karena melayani request

halo gaesss. catatan kali ini tentang Troubleshoot web server yang “lelah” karena melayani request.

jadi ceritanya pagi-pagi seorang client berkabar kepada saya melalui pesan singkat WA, mengabarkan kalau doi gak bisa akses aplikasi.

Screenshot_830

oke, saya cek emang bener aplikasinya tidak dapat diakses. lantas saya mulai remote servernya. pertama-tama, yang saya lihat adalah service default untuk menjalankan aplikasi ini, yaitu web server, dan database server.

Screenshot_834

dari hasil pengecekan, service masih berjalan. berarti dari sisi service aman. tahap berikutnya, saya melihat log dari service web server.

brute force attack

brute force attack

Dari error terbaca bahwa terdapat request file dalam jumlah besar dalam waktu bersamaan, terdapat limitasi dari konfigurasi default security server untuk membatasinya agar load CPU dan RAM tidak melonjak.

hmmm, sampai disini, saya curiga server ini sedang di attack, kalau memang manusia yang request, pasti tidak mungkin sebanyak ini. ini pasti robot ( script ). tahap berikutnya, saya cek firewall.

melakukan pengecekan trafik pada firewall untuk melihat request yang masuk ke server

brute force attack 2

brute force attack 2

Benar terdapat request dalam jumlah besar yang koneksinya di reset oleh server.

kemudian melakukan pengecekan threat pada firewall untuk melihat paket yang masuk ke server.

Screenshot_831

Server sedang diserang dengan metode Dictionary Attack pada port 80.

Dikarenakan kebutuhan mendesak, agak layanan kembali hidup dan server memiliki spesifikasi fisik CPU 16 core dan RAM 32 GB, saya memutuskan untuk meng-allow trafik pada server. Dengan spesifikasi diatas, server diperkirakan mampu menahan script scanner.

spek server

spek server

cara Troubleshootingnya adalah Melakukan edit pada file /etc/security/limits.conf

kemudian menambahkan pada baris akhir file tsb dengan :

ulimit -n 16384

setelah itu melakukan restart pada web server.

layanan kembali dapat digunakan.

Bagikan saja, itu tidak berat

troubleshoot No route to host setelah ganti port SSH di centOS

hmmm, ceritanya, saya baru saja ganti port SSH di linux untuk alasan keamanan. cara gantinya ada pada artikel ini

Hardening Server #1 . merubah default port akses SSH pada linux

tapi yang muncul malah error seperti ini

ssh error

ssh error

setelah saya googling, rupanya karena selinux dan firewall saya aktif. cara solvednya bukan dengan mematikan selinux maupun firewall, tapi saya menambahkan port SSH costum saya pada rules firewall dan selinux.

semanage port -a -t ssh_port_t -p tcp #PORTCOSTUM

kemudian di firewallnya juga.

firewall-cmd –permanent –add-port=#PORTCOSTUM/tcp
firewall-cmd –reload

jika muncul tulisan success, silahkan coba remote lagi servernya menggunakan port yang baru.

terima kasih telah membaca,

Bagikan saja, itu tidak berat

solusi harddisk server VPS tidak berubah setelah di tambah

Salah satu VPS saya penuh disknya, tapi harddisk server VPS tidak berubah setelah di tambah. setelah saya cari-cari solusinya, akhirnya nemu, walaupun awalnya saya riskan karena bisa saja datanya kehapus setelah di eksekusi. 😀

penampakan hdd tidak berubah

penampakan hdd tidak berubah

padahal sudah saya tambah jadi 1 TB. tapi yang terbaca si sistem masih 20 GB.

solusinya :

melepaskan disknamenya dulu dengan perintah

ant@linux:~$ growpart /dev/sda 1

setelah itu, serize sekaligus memberi diskname baru

ant@linux:~$ resize2fs /dev/vda1

sudah, beres.

penampakan disk sudah jadi 1 TB

penampakan disk sudah jadi 1 TB

sekian, terima gaji.

Bagikan saja, itu tidak berat